Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Dimulai Awal 2021, Ini Urutan Warga RI yang Disuntik Vaksin Covid-19

Rabu, 30 Desember 2020 | 07:37 WITA | 0 Shares Last Updated 2020-12-29T23:37:26Z
Dimulai Awal 2021, Ini Urutan Warga RI yang Disuntik Vaksin Covid-19
Ilustrasi vaksin Covid-19



JAKARTA, BONETERKINI.ID - Pemerintah telah mengumumkan akan menggratiskan vaksin Covid-19 untuk seluruh warga Indonesia. Kementerian kesehatan pun juga telah menyusun urutan dan daftar prioritas yang akan menerima vaksinasi.


Presiden Joko Widodo mengungkapkan dirinya siap menjadi penerima pertama vaksin Covid-19 setelah vaksin mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat-obatan dan Makanan (BPOM).


"Insya Allah vaksinasi Covid-19 akan dilakukan pada Januari 2021. Semua akan mendapatkan vaksinasi. Semuanya gratis. Tetapi ini butuh waktu untuk disuntikkan karena data terakhir yang divaksin 182 juta orang," ujar Jokowi.


Mengenai aturan urutan yang akan menerima vaksin itu tertuang dalam Permenkes No.84 tahun 2020 tentang pelaksanaan vaksinasi dalam rangka penanganan pandemi Covid-19 yang ditandatangani Menteri Kesehatan Terawan Putranto dan berlaku sejak 14 Desember 2020.


Pada pasal 8 disebutkan prioritas penerima vaksin pertama adalah tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan tenaga penunjang yang bekerja pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan, Tentara Nasional Indonesia, Kepolisian Negara Republik Indonesia, aparat hukum, dan petugas pelayanan publik lainnya.


Kedua, tokoh masyarakat/agama, pelaku perekonomian strategis, perangkat daerah kecamatan, perangkat desa, dan perangkat rukun tetangga/rukun warga.


Ketiga, guru/tenaga pendidik dari PAUD/TK, SD, SMP, SMA,atau setingkat/sederajat, dan perguruan tinggi. Keempat, aparatur kementerian/lembaga, aparatur organisasi perangkat Pemerintah Daerah, dan anggota legislatif.


Prioritas kelima adalah masyarakat rentan dari aspek geospasial, sosial, dan ekonomi.


"Kriteria penerima vaksin ini ditetapkan berdasarkan kajian Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group in Immunization) dan/atau Strategic Advisory Group of Experts on Immunization of the World Health Organization (SAGE WHO)," tulis beleid itu seperti dikutip Selasa (29/12/2020).


Selain itu vaksinasi akan diprioritaskan terlebih dahulu pada daerah yang memiliki kasus Covid-19 tinggi dan peserta akan mendapatkan sertifikat elektronik setelah selesai divaksin.

×
Berita Terbaru Update