Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Bone Terkini

Dua Bulan Buron, Pelaku Penikaman Istri di Bone Diringkus di Berau

Rabu, 20 Januari 2021 | 19:33 WITA | 0 Shares Last Updated 2021-02-06T13:04:53Z

 

Dua Bulan Buron, Pelaku Penikaman Istri di Bone Diringkus di Berau
Sakka, pelaku penikaman istri ditangkap di Berau.

BONE TERKINI, BONE - Seorang pria berinisial AU (24) diamankan Unit Jatanras Polres Berau dan Polsek Pulau Derawan di Kecamatan Pulau Derawan, Berau, Rabu (20/1/2021). 


Kasatreskrim Polres Berau AKP Ferry Putra Samodra melalui Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA) Ipda Siswanto menyebut, AU atau lebih dikenal dengan panggilan Sakka merupakan buronan yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) Polres Bone tertanggal 7 Desember 2020. AU menjadi buronan lantaran melakukan penganiayaan yang menyebabkan hilangnya nyawa seseorang.


“AU melarikan diri melakukan pembunuhan terhadap istrinya sendiri dengan menusuknya menggunakan badik,” ungkap Siswanto, Rabu (20/1/2021).


Ia menyebut, kejadian bermula pada Jumat 20 November 2020 sekitar pukul 02.00 WITA. Kasus berawal dari AU (24) yang cemburu dengan istrinya, Bunga (bukan nama sebenarnya) yang berusia 14 tahun. Bunga disebut melakukan perselingkuhan dan itu membuat AU marah. Pelaku kemudian menusuk Bunga menggunakan badik.


Siswanto menuturkan, ada 8 tusukan di tubuh korban. Bunga langsung tewas di tempat. Saat itu, ayah mertua pelaku yang juga ayah korban tiba dan sempat ditikam juga oleh AU. Beruntung, sang ayah selamat. Kejadian tersebut terjadi di Kelurahan Bukaka, Kecamatan Tanete Riattang, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan


“Usai membunuh, AU langsung melarikan diri ke Sulawesi Tenggara (Sultra). Dari Sultra, AU menaiki kapal yang mengangkut sembako menuju pelabuhan di Samarinda,” ungkapnya.


Polisi berpangkat balok satu itu menyebut, saat dilacak handphone AU ternyata aktif. Pelaku bahkan sempat berfoto di pelabuhan Samarinda dan memposting ke akun media sosialnya.


“Sayangnya setelah itu, pelaku tak bisa dilacak lagi,” bebernya.


Kepolisian menanyakan kepada pihak keluarga pelaku, apakah memiliki kerabat di Kalimantan.


“Pihaknya (keluarga pelaku) bilang mereka punya keluarga di Berau, tepatnya di Tanjung Batu,” jelasnya.


Polres Bone pun langsung berkoordinasi dengan Polres Berau untuk melakukan penangkapan kepada pelaku dengan bertukar informasi mengenai pelaku.


“Pelaku akhirnya berhasil kita amankan pada Rabu (20/1/2021) sekitar pukul 00.30 WITA di rumah keluarga pelaku di Jalan Bulalong Lestari, Kampung Tanjung Batu, Kecamatan Pulau Derawan,” ungkapnya.


Siswanto membeberkan, pelaku ternyata telah berada di Berau sejak 3 Januari 2021 lalu dan sempat bekerja sebagai pencari kayu untuk membuat bagan.



“Pelaku ternyata sudah ada di Berau sejak 16 hari yang lalu. Sedangkan informasi yang kita dapat 5 hari yang lalu,” ujarnya.

Pelaku juga diketahui pernah ditahan sebelumnya dengan kasus pembunuhan di Bone pada tahun 2017 dan divonis 7 tahun penjara.


“Namun hanya menjalani 3 tahun karena mendapat asimilasi akibat pandemi COVID-19 pada 2020 lalu,” ungkapnya.


Atas perbuatannya, pelaku terancam pasal 76c Jo pasal 80 ayat (3) UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak Jo pasal 44 ayat (3) UU Nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga, dan pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan.


“Untuk hukuman penjaranya tergantung sidang di pengadilan Bone sana,” pungkasnya.


Saat ini, pelaku telah diserahkan ke Satreskrim Polres Bone dan sudah dibawa ke Bone untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

×
Berita Terbaru Update